Nama Pulau ini menang belum se-terkenal pulau-pulau lain di gugusan kepulauan seribu, seperti Pulai Pari, Pulau Tidung, atau Pulau Pramuka, tapi pulau yang satu ini menjadi salah satu jujugan traveler akhir-akhir ini. Disamping dekat dengan Jakarta, juga masih terlihat asri dan alami, sehingga banyak dari mereka yang berbondong-bondon mengunjungi Pulau Semak Daun.

Kenapa disebut Pulau Semak Daun? Sebenarnya nama ini hanya menggambarkan suasana di Pulau ini, masih banyak ditumbuhi semak-semak dan pepohonan, pantainya pun landai dan airnya jernih, bisa digunakan untuk berenang ditambah lagi dengan sunset yang mantap banget.

semak-daun-sunset-x

Selain panorama pantai, sunset dan sunrise yang indah, kehidupan di bawah lautnya-pun menyegarkan mata. Spot snorkeling yang pertama di Pulau Karang Beras, dan yang kedua di Pulau Air. Pemandangan bawah lautnya cantik sekali, dengan terumbu karang dan koral yang indah serta ikan-ikan dengan jumlah banyak. Kamu akan melewatkan waktu tanpa terasa, saking asyiknya “bercengkrama” dengan ikan-ikan kecil.

Sayangnya, di Pulau Semak Daun ini belum tersedia fasilitas yang memadai. Jangan harap menemukan homestay atau penginapan disini. Jika ingin bermalam, satu-satunya cara adalah dengan berkemah, mendirikan tenda di pantai-pantai Pulau Semak Daun. Jangan khawatir, toilet sudah ada di sini dan ada banyak traveler lain yang juga berkemah di sini.

Untuk kamu yang haus petualangan, tentunya cara ini bisa menjadi pilihan yang paling menyenangkan; mendirikan tenda, menyalakan api unggun dan berbaring di hamparan pasir sambil menyaksikan bintang-bintang menghiasi langit malam. Apalagi dengan hembusan angin yang membawa aroma laut, membawa sensasi rileks dan bebas.

Tapi jangan khawatir, jika tak ingin berkemah, kamu bisa mengunjungi Pulau Semak Daun dengan perahu motor dan menginap di Pulau Pramuka.

Pulau Semak Daun

Cara Menuju Pulau Semak Daun

Akses menuju Pulau Semak Daun cukup mudah. Dari Muara Angke, kamu bisa naik perahu motor menuju Pulau Pramuka. Biasanya tarifnya sekitar 35.000 per orang. Kapal akan berangkat sekitar pukul 07:00 hingga 08:00 pagi. Dalam 3 jam, kamu akan sampai di Pulau Pramuka. Kapal biasanya akan mampir dulu untuk menurunkan penumpang di Pulau Pari.

Sebelum berangkat kembali ke Pulau Semak Daun, sebaiknya makan dulu di Pulau Pramuka. Setelah itu, carilah ojek perahu yang bisa mengantarmu ke Pulau Semak Daun. Ongkosnya dipatok per-kapal, sekitar 300.000 hingga 800.000 rupiah. Maka semakin banyak jumlah orang dalam rombongan, biaya per-orangnya akan semakin murah. Oh ya, harga tersebut sudah termasuk sewa alat snorkeling dan perahunya juga akan mengantar kamu ber-snorkeling di kedua spot snorkeling, Pulau Karang Beras dan Pulau Air. Perjalanan dari Pulau Pramuka menuju Pulau Semak Daun memakan waktu 30 menit.

Tapi jika kamu bersaku tebal, bisa juga menyewa kapal cepat dari Pelabuhan Marina Ancol. Tentu dengan biaya yang lebih mahal dibandingkan kapal motor kayu dari Muara Angke.

Sesampainya di Pulau Semak Daun, kamu akan membayar biaya retribusi sebesar 10.000 rupiah per-orang. Jika ingin menginap, bisa langsung mendirikan tenda. Boleh juga memasang hammock jika ingin tidur-tiduran diantara pohon. Setelahnya, bersiaplah untuk snorkeling.

wisatajawa.com – Kawasan kota Tua Batavia yang terdapat di Jakarta merupakan sebuah kawasan wisata sejarah yang memberikan informasi mengenai berbagai macam informasi berharga yang dapat anda ketahui. Salah satu tempat bersejarah yang dapat anda kunjungi yaitu Museum Wayang yang sangat dekat sekali dengan Museum Bank Indonesia.Objek wisata Museum Wayang menyajikan berbagai macam koleksi wayang dari seluruh wilayah Indonesia, seperti Jawa, Bali, Sumatera, Sunda dan beberapa koleksi wayang dari luar negeri. Saat ini diperkirakan koleksi wayang yang terdapat di dalam museum sudah mencapai 5.147 buah yang di dapatkan dari hibah, sumbangan dan pembelian.

wisatajawa.com – wisatajawa.com- Kemajuan Wisata Jakarta memang selalu berhasil menarik hati Wisatawan dari seluruh Indoensia bahkan manca. Seperti keindahan Taman Mini ,Dufan dll. Kemajuan Wisata Jakarta juga turut mempengaruhi kemajuan Wisata Jawa secara keseluruhan. Di sisi depan gerbang utama kawasan Taman Mini Indonesia Indah, berdiri bangunan yang berbentuk seperti kumpulan kerucut. Bangunan ini adalah kompleks Museum Purna Bhakti Pertiwi. Kompleks museum ini beralamat di Jalan Taman Mini 1 dan statusnya berada di luar kawasan Taman Mini Indonesia Indah. Museum ini menjadi salah satu alternatif tujuan wisata edukasi, khususnya untuk memperkenalkan generasi muda pada sejarah Indonesia pada era Orde Baru.

wisatajawa.com – Masjid Istiqlal adalah masjid nasional negara Republik Indonesia yang terletak di pusat ibukota Jakarta. Masjid Istiqlal merupakan masjid terbesar di Asia Tenggara.  Pembangunan masjid ini diprakarsai oleh Presiden Republik Indonesia saat itu, Ir. Soekarno di mana pemancangan batu pertama, sebagai tanda dimulainya pembangunan Masjid Istiqlal dilakukan oleh Ir. Soekarno pada tanggal 24 Agustus 1951. Arsitek Masjid Istiqlal adalah Frederich Silaban, seorang Kristen Protestan.  Hasil dari pembangunan masjid ini berdirilah Masjid megah nan indah.

wisatajawa.com – Waterboom  adalah sebuah merk yang khusus menciptakan wisata air dengan berbagai wahana di dalamnya. Waterboom Jakarta terletak di Jalan Pantai Indah Barat No 1, Pantai Indah Kapuk. Karena tempatnya yang condong masuk ke perumahan, jarang pengunjung menggunakan kendaraan umum untuk tiba di sini. Kebanyakan dari mereka menggunakan kendaraan pribadi untuk memudahkan mencapai tujuan. Dengan berbagai fasilitas mumpuni, harga tiket masuk Waterboom Jakarta memang cukup mahal. Budget Rp 250.000 untuk dewasa serta Rp 190.000 untuk anak-anak mesti disiapkan jika ingin berkunjung ke waterboom yang resmi dibuka sejak 2007 silam.